Kamis, 28 April 2011

Biografi Lamb of God


Akar dari Lamb Of God yang ditanam pada tahun 1990 ketika Mark Morton, Chris Adler dan John Campbell adalah pasangan lantai di Virginia Commonwealth University. Trio mulai bermain di rumah Adler dalam kondisi cuaca dingin Richmond. “Ada panas ada di rumah,” kenang Campbell. “Kami akan membekukan keledai kita mati, benar-benar mabuk dan berkeliaran di pemanas minyak tanah mencoba menulis lagu metal Minyak Tanah dan asap. Bir Black Label yang jelas apa yang memicu hari-hari awal kami.”
Setelah lulus, Morton pindah ke Chicago untuk mengejar gelar master, tapi band terus. Sebuah gitaris baru, Abe Spear, digantikan Morton sebagai band instrumental pensiunan suara dan ditambahkan Blythe pada vokal.
Kuartet, yang dikenal kemudian sebagai Burn the Priest, menjadi fixture di adegan Richmond erat-merajut musik. Untuk bersaing dengan tingkat-tinggi musisi ditampilkan oleh sezaman mereka, band ini mengadopsi jadwal praktek kaku. “Untuk hari ini, kita berlatih lima hari seminggu karena kebutuhan,” kata Campbell. “The band di Richmond datar dapat bermain lebih bagus dr Anda dan jika Anda tidak berlatih, mereka akan membuat Anda dari panggung Band seperti pencari nafkah dan Sliang Laos – dua lokal matematika-metal band -. Bisa bermain gila catatan musik rumit yang sempurna Mereka menginspirasi kami. untuk meningkatkan bar musik dan mengajari kami etos kerja yang kami butuhkan untuk menjadi sukses. “

Band ini bermain-main Virginia ketika Morton pindah kembali dari Chicago dan kembali bergabung dengan grup. Segera setelah itu, Burn the Priest merilis album self-titled penuh pada Legion Records. Abe meninggalkan segera setelah itu, yang membuka tempat untuk gitaris, dan saudara untuk Chris – Willie Adler.

Setahun setelah Adler kedua bergabung, Burn Imam berubah nama menjadi Anak Domba Allah dan menandatangani kontrak rekaman dengan Prosthetic Records. independen band-debut, New American Injil, dirilis pada tahun 2000. “Album ini adalah semua tentang menciptakan lanskap musik ritmis dan pukulan dengan riff setelah riff,” jelas Morton. Drummer Adler catatan: √íThis adalah catatan klasik. Kami memiliki semua elemen berkumpul untuk membuat salah satu yang terberat, namun catatan menular dari karir kita. Sulit mengandung kita -. Kami bahkan tidak mengerti pada saat apa yang kita telah menciptakan ”

Dua tahun tur ekstensif untuk mendukung album mengangkat profil Domba Allah sebelum band ini merilis kritis diakui, As The Palace Burn (2003). ATPB catatan memenangkan penghargaan tahun di majalah terkenal seperti Revolver dan Metal Hammer sementara mengumpulkan tekan utama di Rolling Stone dan Entertainment Weekly.

 Band menghantam jalan lagi dan mulai headlining wisata di seluruh dunia. Pada musim gugur 2003 Anak Domba Allah adalah co-utamanya pada pertama kalinya MTV Headbanger’s Ball Tour yang ditinggikan Anak Domba Allah di luar bawah tanah. Band ini kemudian dilepaskan Teror dan keangkuhan, sebuah DVD yang menampilkan pertunjukan live awal, video untuk “Merusak” dan “Black Label” dan cuplikan behind-the-scene menyoroti etos kerja, kerendahan hati dan rasa humor dari salah satu yang paling dihormati dan berpengaruh band sekitar hari ini. DVD terbukti sukses secara komersial karena memasuki Billboard Musik DVD Charts di # 32.


Secara bertahap, Anak Domba Allah ketekunan terbayar. 2003 disc mereka, Seperti The Palace Burn diterima mereka tingkatan baru rasa hormat dan kagum, tapi itu virulen label tahun 2004 debut utama (Epic Records) Abu dari Wake yang mengubah band menjadi pesaing benar untuk takhta logam. Pada pertengahan tahun 2006, mencatat telah terjual lebih dari 275.000 eksemplar. majalah Revolver terpilih itu album tahun, sebuah jajak pendapat pembaca Guitar World itu dianggap album metal terbaik dan dianugerahi band “pemain yang paling berharga,” “Shredders terbaik” dan “riff terbaik.” Video untuk “Sekarang You’ve Got Sesuatu untuk Mati Untuk” “video terbaik” yang diperoleh dari kedua Headbanger’s Ball dan Revolver. Dan DVD chronicling tur dan hidup di jalan dengan band, Killadelphia, telah pergi emas. Anak Domba Allah didukung Abu dengan tur tanpa henti lagi, sekarang kebanyakan arena bermain dan festival, dimulai dengan menjalankan headlining pada Tahap Kedua di Ozzfest 2004, dan berakhir dengan headlining Suara Amerika Utara Festival Undergroud pada tahun 2005.

Kecemasan politik yang memicu lirik di Sebagai The Palace Burn terus berlanjut di Abu dari Wake. Namun, Blythe mengakui bahwa rencananya untuk menulis lagu tentang tanggung jawab pribadi cepat berubah. “Mark dan saya menulis sebagian besar lirik bersama-sama, dan pada awal album ini kita sepakat bahwa kita ingin berkonsentrasi pada internal bukan politik eksternal,” ia menjelaskan. “Tapi ketika kami sampai ke dalamnya, mengingat kondisi dunia saat ini, kami merasa berkewajiban sebagai seniman bertanggung jawab untuk memberikan komentar sosial yang akurat, dan itu berarti menulis beberapa dakwaan terhadap kekuasaan yang ada.”

Mencampur panggilan untuk lengan dengan penghinaan mencibir Abu saldo dari Wake. “Pada akhirnya, saya pikir album ini lebih kuat karena kita menunjukkan hubungan antara politik internal dan eksternal, bukan hanya berfokus pada satu atau yang lain,” kata Blythe. “Lagu-lagu ini adalah kenyataan cek untuk semua orang karena mereka rel terhadap pemerintah salah-kepala dan terhadap orang-orang apatis yang mengabaikan pemerintah dan memungkinkan untuk ada.”

Setelah Abu dari Wake, mereka telah dipuji sebagai salah satu pemimpin gerakan new metal Amerika, dan sementara mereka tersanjung akan dianggap sebagai bagian dari sesuatu yang begitu berpengaruh, kali ini mereka ingin berdiri sendiri. “Saya percaya bahwa penting bagi kita untuk menciptakan warisan bagi band ini, dan aku tidak ingin warisan yang berada dalam hubungan dengan orang lain,” kata Adler. “Dalam pikiran kita, kita memotong di atas dan kita merasa seperti kita mengeluarkan banyak lagi.”

Menjelang akhir tahun 2005, band ini berhenti tur semua dan pulang ke Richmond, VA, untuk mulai menulis bab berikutnya. Sebuah 8 bulan intens proses penulisan diikuti. “Kami cukup banyak membunuh diri kita sendiri bekerja di atasnya lima sampai enam hari seminggu selama enam sampai delapan jam sehari,” kata drummer Chris Adler. “Itu penting untuk mendorong diri ke wilayah nyaman sebagai pemain. Banyak kali salah satu dari kita akan berkata, ‘Saya tidak yakin apakah saya bisa bermain itu.” Respon tipikal adalah, ‘Well, kau punya satu tahun untuk mengetahuinya. ” Kami mendorong diri untuk langkah itu dan membuang banyak bahan yang layak karena kami bersikeras hanya yang terbaik. ” Salah satu alasan Anak Domba Allah mendorong begitu keras adalah karena mereka ingin menciptakan sesuatu yang tidak dapat diklasifikasikan, dikategorikan atau terpinggirkan.

22 Agustus 2006 membawa Sakramen, contoh menakjubkan tentang bagaimana beragam, mengartikulasikan dan logam pummeling dapat. Ini adalah catatan yang menekankan sejauh mana anggota band telah datang sebagai pemain, penulis dan orang-orang dan berdiri sebagai bukti sejati kemenangan atas kesulitan. Dengan Sakramen, Anak Domba Allah telah menyalakan api dengan pengupasan daging untuk tulang dan memeriksa pembunuhan itu. Lagu-lagu yang suram dan gelap, namun bahan-bahan kunci dari sebuah perjalanan yang sebagai terengah-engah, menggembirakan dan menakutkan seperti overdosis.

Gitaris dan co-penulis lirik Mark Morton catatan band memilih nama Sakramen berdasarkan referensi liris tertentu serta perspektif simbolis yang lebih umum. “Kami menyukainya karena itu menggunakan gagasan Sakramen agama tradisional, yang merupakan sesuatu yang Anda lakukan sebagai ritual untuk sampai ke tingkat yang berbeda iman Anda,” katanya. “Juga, saya pikir itu adalah simbolik dalam hal kita memadamkan rekor lain dan sampai ke tahap berikutnya dari perkembangan musik kita.” “Ini jelas merupakan suatu catatan pribadi dan ini adalah hal yang paling gelap yang pernah kita lakukan,” tambah Blythe. “Ini berasal dari banyak depresi dan pandangan dunia yang kacau Dalam beberapa tahun terakhir ini aku akan melalui banyak aneh, sialan buruk..”

Perbedaan terbesar antara Sakramen dan Abu dari Wake adalah konten liris. Di masa lalu, Anak Domba Allah telah lyrically dimotivasi oleh keserakahan, kemunafikan dan kekacauan politik dan politisi. Kali ini band berubah dalam untuk mengungkapkan sumber yang lebih besar putus asa dan frustrasi.

Lagu-lagu seperti ‘Menyedihkan’ dan ‘Menurun’ misalnya adalah tentang pusaran kecanduan dan alkohol, ‘Walk With Me Dalam neraka’ Alamat perusakan kodependensi dan ‘Matahari Terkutuklah Blacken’ menghadapi depresi bunuh diri.

“Lyrics begitu intens bagi saya, ketika saya sedang merekam, rasanya seperti sakit pernapasan bukannya menghirup udara,” kata Blythe. “Jadi, ketika hal itu dilakukan, saya tidak bisa mendengarkan merekam selama dua bulan. Ini hanya mengambil begitu banyak dari saya untuk mendapatkan semua hal ini keluar, aku tidak ingin menyentuhnya langsung.”

Selain menjadi luar biasa berat, Sakramen adalah ekspresi tulus dari kekacauan yang telah jatuh melalui beberapa tahun terakhir dari keberadaan band. Dalam era stagnan, logam dibikin, Anak Domba Allah adalah terburu-buru mengerikan kejujuran, sebuah deklarasi yang tidak peduli apa yang orang lain sedang diputar, Anak Domba Allah akan selalu mengikuti hati mereka sendiri.

“Band ini dimulai karena tidak ada orang di luar sana sedang membuat musik yang kita ingin dengar,” kata penyanyi Randy Blythe. “Jadi, kami memutuskan untuk membuat musik itu, dan dari titik yang baru saja merupakan kelanjutan dari filsafat Kami. Tidak pernah berubah apa pun yang kita lakukan untuk menarik bagi siapa pun, menenangkan siapa pun atau mencari apapun persetujuan dari orang lain selain diri kita sendiri. “

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar